.::Banner::.

17 Des 2009

Dilarang Meremehkan Kentut

semar1 Jangan menyepelekan kentut, konon ada cerita kentut yang menyelamatkan nyawa. Ada juga ajian paling dahsyat dari sang Semar namanya ‘Kentut Semar’. Sekali kentut ‘Buzz’ dari belahan pantat besar dari Semar, maka radiasinya bisa sampai radius ratusan kilometer, dan sang kentut, anehnya bisa ‘tebang pilih’ mana lawan yang bisa ditumbangkan dengan bau yang langsung membuat ‘klepek-klepek’ dan mana kawan yang hanya akan didera angin semilir. Kentut Semar hanya dikeluarkan disaat-saat genting, seperti laiknya senjata hulu ledak nuklir di kapal selam yang hanya bisa diluncurkan dengan komando khusus.

Sekali lagi jangan remehkan kentut. Kentut adalah sebuah perangkat ‘gojek kere’. Gojek kere adalah semacam frase basa jawa untuk mengistilahkan humor yang muncul di kalangan kaum miskin, humor yang manusiawi berkisar kejelekan fisik, tingkah laku buruk atau hal-hal yang masih bau primitif. Di saat perbincangan yang formil dan berat, bila tiba-tiba ada orang yang kentut dan berbunyi ‘keras’ maka pecahlah batu formalitas itu. Lihatlah apa yang terjai kemudian; akan ada 2 kemungkinan. Kemungkinan pertama si kentutters akan didupak sementara dari lingkaran pertemuan formal itu, dan sik kentuters akan mengeloyor pergi dengan malu-malu atau dianggap ‘agak ndak normal’. Kemungkinan kedua, pecahlah formalitas itu dan dimulailah perang ‘bintang’. Sebuah perang balas-membalas ‘kentut’. Makin keras makin ramai dan tertawalah orang-orang. Dan ‘gojek kere’ pun dimulai.

Dua kali lagi jangan remehkan kentut. Aku mengalaminya sendiri bagaimana sebuah kentut tidak peduli dengan suara keras, bunyi gedebum, bunyi buzz, atau keluar hampir tanpa bunyi sama sekalipun, dengan bau anti-semerbak apapun, sedang dinanti-nanti dengan sabar dari hari ke hari. ‘Kentut’ yang dinanti-nanti ini adalah kentutku yang pertama kali selepas operasi usus buntuku.

Aku mendapat serangan usus Buntu kali aku kelas 6 SD. Sewaktu anak-anak lain sibuk mempersiapkan ujian, aku harus terkapar di rumah sakit karena usus yang buntu yang bengkak ini. Masih kuingat betul bahwa beberapa hari sebelum operasi usus buntuku dijalankan, aku masih menikmati saat berbuka puasa yang tumpah ruah dengan aneka makanan dan minuman. Eh, hanya selang sehari , aku terserang sakit perut sampai kemudian si dari hasil chek darah, memvonisku untuk operasi usus buntu.

Lama operasi usus buntu kira-kira hanya kurang dari satu jam saja. Dengan sisa pengaruh bius yang ada, aku tersadarkan diri dengan kondisi tubuh tiba-tiba sudah terbaring di ranjang ruang pasien dengan bagian bawah kanan perut tertutup perban tebal, tubuh lunglai, pakaian daster pasien, selang infus, dan ibundaku yang duduk disamping dengan muka yang ‘sumringah’. Maka itu adalah dimulainya saat penantian bermenit-menit, berjam-jam dan berhari-hari demi keluarnya ‘kentut pertama kali dari ku.

“Pokoknya jangan dikasih minum sedikitpun sebelum kentut” Perintah dokter adalah wajib adanya, tegas dan pasti. Konon kalau melanggar itu, akibatnya sisa luka operasi akan membengkak dan paling buruk membusuk sampai kemudian harus dioperasi. Hiiiii… ngeri membayangkan hal itu.

Maka atas ‘kekhawatiran’ itulah ibundaku melawan ‘kekhawatiran’ yang lain pada aku untuk tak memberikan minum padaku barang setetespun, meski air mukaku kehausan, mengiba dan memelas. Ya, meskipun sudah ada selang infus, yang notabene tetap ada asupan gisi mengalir pada tubuhku yang terbaring, tetapi naluri anak-anak sepertiku seakan-akan merasa selalu ‘kehausan’. Aku bisa melihat wajah ‘kembang kempis’ ibunda demi menetralisir dan meredam keinginananku untuk minum, dari mengipas-kipasi, menepuk-nepuk, mengelus-elus sampai dengan meniup-niup mukaku. Begitupun ibunda meyakinkan padaku dengan berbagai macam cara ‘bahwa setelah bunyi kentut yang pertama’ dari pantatku keluar, maka ia akan memberikan padaku susu coklat.

‘Sabar yoo lee…”

Bermenit, berjam, berhari telah dinanti. Ibunda yang sabar menungguku di pojok ranjang, sesekali menempelkan telinganya lekat-lekat ke sarung yang kukenakan, berharap benar ada ‘bunyi yang dirindukan’ itu keluar dari pantatku. Dan…. “Thuuuuut….” Saat bunyi yang pertama keluar, ibunda masih belum yakin dengan suara itu, ia semakin mendekatkan telinganya ke sarung ku kenakan. Ya… memang ada bau yang tak biasa. Bau yang sesuangguhnya luar biasa dari hasil metabolisme alamiah perut berikut campuran-campuran kimia medik hasil operasi. Itupun tak cukup menjadi indikator bahwa aku sudah kentut.

“Sabar, tadi kok kayak ndak kedengaran kentutnya… kita tunggu lagi”

Maka, seperti menunggu sesuatu yang pasti datang tetapi tak tau pasti datang dan tak mau melewatkan saat yang historik itu, Ibunda, kali ini berikut Papanda, benar-benar mengerubungi sarungku. Mendekatkan telinga mereka lekat-lekat, berdiam menjaga kesenyapan agar bunyi kentut yang nantinya bakal keluar tidak terganggu suara apapun. kalau toh harus bercakap-cakap, mereka berbisik-bisik.

“Thuuuuuutttt….. thuut…. thuuuut…. thuuut…”Kali ini lebih nyaring, dengan intonasi yang jelas meski terbata-bata. Tapi suara yang keluar itu begitu jernih, sejernih Dave koz memainkan saxofone, semerdu siulan axl rose dalam intro lagu ‘patient’ dan senyaring venessa bermain biola. Pokoknya, pecahlah sudah wajah sumringah pada ibunda dan bapakku seketika itu. Ya, sekarang aku sudah bisa kentut yang berarti metabolisme tubuh sudah normal adanya, aku sudah boleh meminum susu coklat kesukaanku, disuapkan sedikit demi sedikit dari sendok.

Sekali lagi dilarang meremehkan kentut.

2 komentar:

MasEDI Belajar Ngeblog mengatakan...

Bener skali mas, kentut biar pun sepele dan dikata sbagian orang sbg hal yg "jorok", tp kentut adlh sistem sirkulasi tubuh yg teramat penting. Nah orang yg gak bs kentut berhari2 bahkan berbulan2 pasti akan kelabakan dgn kondisinya itu...
Kentut pun anugerah dr Allah juga :)

Salam kenal :)
Kerja Keras Adalah Energi Kita

Anonim mengatakan...

http://lumerkoz.edu Best Wishes, http://barborazychova.com/members/Buy-Plavix.aspx bjarkby inverter http://www.sqlprof.com/members/Buy-Inderal.aspx perishable http://soundcloud.com/zetia nochecked rehri http://msdnbangladesh.net/members/Buy-Atacand/default.aspx timonium http://soundcloud.com/buy-nifedipine clovis