.::Banner::.

8 Sep 2011

Aroma

Siapa yang bisa menggambarkan dengan kata-kata selain diri kita sendiri? Saya kira ada pendekatan untuk menggambarkan aroma dengan ingatan kolektif. Aroma mawar yang wangi misalnya, semua sepakat aroma mawar adalah spesifik  dengan bunga mawar, tak di temukan aroma bunga yang lain. Aroma mawar katakanlah, mengingatkan ingatan kolektif tentang nyekar di kuburan. Tapi paling sering aroma adalah ingatan subyektif, atau mungkin lebih ingatan kolektif yang terbatas. Misalnya terbatas 2 orang saja, antara aku dan dia. Kecuali aku ceritakan padamu tentang aroma ranum buah-buahan….

------

Kersen

Orang kampungku menamainya talok, sedangkan orang orang di kota besar menamainya ceri atau kersen. Tumbuhan ini sungguh luar biasa pertumbuhannya. Sebuah tunas mungil muncul di halaman rumahku, dekat kolam ikan di tahun 2002. Selang 2 tahun saja tunas ini sudah tumbuh memohon, menjuntai menjadi pohon dengan daun-daun yang selalu lebat di tiap musim. Dari pohon itupun saban hari selalu muncul putik-putik bunga dan buah-buah talok yang ranum berjatuhan hingga membuat halaman rumah ditebari daun-daun talok kering dan buah-buah talok yang matang. Buah talok mengundang anak-anak kecil untuk memanjat dan berburu butir-butir talok. Dengan plastik, gelas ataupun langsung menangkapi satu-per satu talok tersebut dan memasukkannya ke mulut mereka yang mungil. Rasanya kress, manis dan legit. Aroma talok adalah ingatanku tentang halaman rumahku yang dulu ditumbuhi talok setelah ibundaku meninggal.

Di halaman rumah kami yang sekarang juga tumbuh sepohon talok, juga anak-anak kecil yang saban hari berdatangan. Sekedar bermain-main di bawahnya sambil berloncatan berburu talok.

1 komentar:

kotakpermen mengatakan...

Huii... diupdate lagiii... Siapa ya yang dulu sering ngatain blogku nggak pernah diupdate :D